Pages

Sunday, May 23, 2010

PERPINDAHAN..

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum wbt kepada semua pengunjung yang sudi menjenguk laman yang seakan bersawang ini. Hanya sebagai pemberitahuan, InsyaAllah blog jalan-sehala ini akan terus wujud, tetapi kebarangkalian untuk di 'update' berkemungkinan DIHENTIKAN di atas banyak faktor.

namun begitu, insyaAllah saya tidak akan berhenti dari terus berjalan di atas jalan ini kerana saya hanya akan bertukar ke laman http://almisk.hadithuna.com/

Mohon maaf andai terluka.. Mohon senyum andai terkesima.. Diri hanya hamba-Nya. Tiada lain mencari redha-Nya. Semoga kita semua mendapat taufiq dan HidayahNya. Amin..

wassalamua'laikum warahmatullahi wabarakatuh..

wardah al-misk

Saturday, May 15, 2010

Nukilan Buat Guru...



Dulu

Tika mula mengenal huruf

Tika mula mengenal eja

Tika tidak mengenal erti baca

Tidak juga mengenal erti menulis

Perlahan kau memujukku

Katamu,

Anakku …

Duduklah bersama teman-teman kecil lain

Lalu perlahan-lahan ku mengukir senyum

Hingga akhirnya membuahkan tawa


Guru

Dulu tika ku pernah menangis

Pernah pula putus asa

Kerna huruf yang kutulis

Tidak secantik yang kau ajari

Kau datang mengesat airmataku

Lalu kau genggami tanganku

Menarikan pensil kayu

Yang terpasak digenggamanku


Guru

Tika ku membesar

Tika ku mengenal erti kehidupan

Terkadang ku hilang arah

Kuhilang pedoman

Lalu kucari dirimu

Agar dapat ku memetik buah nasihat

Yang setulus lahirnya

Dari hati nuranimu


Guru

Ku tidak punya harta

Untuk membayar kesabaranmu

Selama mendidik dan menasihatiku

Namun ku hanya punya doa

Untuk kutadahkan pada-Nya

Moga kebaikanmu

Diganjari-Nya

Kerana

Hanya Dialah sahaja yang layak

Membalas segala pengorbananmu

Terima kasih Guru..


Wardah al-misk


Khas buat guru-guru yang pernah mengajar diri ini secara langsung ataupun tidak. Nukilan ini tidaklah indah, hanya sebagai tanda terima kasih yang tidak terhingga kerna mendidik diri ini. Barakallahu Lakum Jami’an..




Saturday, April 24, 2010

Rintih Sang Perindu



Dia tertunduk malu
Jasadnya membatu
Seakan menunggu dihukum
Terus terdiam membisu

Di angin yang semilir
Matanya menggenang tangis
Airmata berderai-derai
Tersedu bersama esak yang bergilir

Dialah si perindu malam
Menunggu uzlah dari kesibukan
Menagih kasih dari Tuhan
Menunduk malu meminta ampunan

Dialah perindu Ilahi
Bila malam bersemi
Saat matanya menggugur tangis
Aksara bicaranya terngiang di bilahan hati
Membisik kata rindu pada Ilahi
Terbias di rantaian doanya;

Tuhanku
Andai memang hanya Engkau cukup bagiku
Janganlah serahkan diriku pada dunia
Dan janganlah palingkan cintaku dari-Mu
Aku hanya perlukan-Mu
Sedangkan Engkau tidak perlukan aku
Aku hanya inginkan redha-Mu
Sedangkan Engkau tidak perlukan redhaku
Aku hanya inginkan kecintaan-Mu
Sedangkan Engkau berhak memilih siapa yang Engkau Cintai

Andai aku bukan di kalangan itu
Merasa rugilah aku
Seakan terpecah gunung-ganang
Dan bertebaranlah debu-debu yang membekas
Mengaburkan perjalanan hayat insan

Ampuni diriku ya Allah
Andai pintaanku ini keterlaluan
Selalu derhaka yang tidak sudah-sudah
Lalu menagih ampun dari-Mu
Jikalah tidak kerna ku yakini
Ampunan-Mu lebih meluas dari kemurkaan-Mu
Nescaya tidaklah kugagahkan jua diri
Menutup rasa malu yang teramat di hadapan-Mu
Mengungkap taubat yang kesekian ribu kali sudah tertutur

Ya Tuhanku
Yang memiliki hati nuraniku
Yang memiliki jiwaku
Yang menciptakan ruhku
Yang mencampakkan benih kasih dalam relung hatiku
Yang menciptakan rasa fitrah dalam diriku
Ku mohon jagailah diriku
Kerna aku teramat perlukan-Mu
Serahkanlah diriku pada orang yang mentaati-Mu
Diri yang takutkan azab-Mu
Jiwa yang mencintai-Mu
Hati yang mengharapkan cinta seseorang yang mencintai-Mu

Ya Tuhanku
Andai kau izinkan secebis kasih insan berbunga di hatiku
Kuntumkanlah ia seiring redha-Mu
Peliharalah ia dengan ikatan suci
Yang kau pernah izinkan buat Adam dan Hawa
Hingga sampai hanya ke Jannah-Mu

Ya Allah..
Ampuniku atas segala kederhakaanku
Ku memohon Kau tetapkan jiwaku
Keyakinan dan redhaku pada takdir-Mu
Janganlah Kau tinggalkan diriku walau hanya seketika
Kerna aku amat takut bersendiri tanpaMu
Hakikat aku hanyalah hamba
Yang teramat memerlukan-Mu..

al-misk
5.03.2010

Monday, April 19, 2010

Menyebut Asma'-Mu



Tika menyebut asma’-Mu

Tenang dalam relung kalbu

Mengalir bersama atma rasa

Menari-nari bersama simfoni yang melagu pilu


Tika menyebut asma’-Mu

Diri tunduk menyerah segala

Sungguh pada sebuah tadbir

Takdir-Mu mengatasi segala

Sebuah redha yang menagih mujahadah

Demi mahalnya sebuah syurga


Tika menyebut asma’-Mu

Sudah berbaris aksara tercipta

Tanda taubat diri yang selalu berdosa

Sudah berlopak airmata sesal

Tanda penyesalan yang tak sudah


Tika menyebut asma’-Mu

Sudah kuserah diri pada-Mu

Apakah kan Kau terima diriku…


Wardah al-misk

19.4.2010

Sunday, April 18, 2010

Singgah Mencoret


Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah, hanya itu yang mampu saya tuturkan. Untuk apa dan tujuan apa tidak lain sekadar ucapan layaknya dari hamba kepada Tuhannya yang selama ini mengurniakan bermacam kenikmatan yang tidak terkira. Andai mahu dituliskan nikmat-nikmatnya, lau dibekalkan dengan selautan dakwat, sungguh tidakkan cukup untuk menuliskannya lantaran terlalu banyak nikmat-nikmatNya.

Allahu Akbar. Lama benar tangan membisu. Tidak terluah dengan coretan. Saya kekurangan idea. Entah apa yang menyelit dalam kehidupan. Lalu hari ini, untuk tidak menjadikan laman ini terus-terusan bersawang saya gagahkan jua walaupun tiada apa pengisian yang mahu dibawa.

Ingin memetik kalam Allah dari surah al-Hujurat: ayat 13 yang bermaksud:

“Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa - bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”

Kerap mendengar ayat ini, dan dalam program akhir saya semester lalu, kami diaklifkan untuk menghafaz ayat 10-13 surah al-Hujurat. Sungguh, antara hikmah kita diciptakan berbangsa-bangsa adalah untuk kita saling kenal-mengenal. Dan dari situlah terciptanya ukhuwwah.

Saya sukakan kata-kata manisnya ukhuwwah. Entah. Mungkin saya sudah jatuh cinta dengan ukhuwwah itu sejak pertama kali saya mengenali erti persaudaraan dalam Islam. Bergerak bersama akhawat fillah tentunya memberi satu kekuatan dalam diri bahawa saya tidak berseorangan.

Saidina Umar pernah berkata:

“Nikmat yang paling berharga selepas nikmat iman dan Islam adalah memiliki sahabat yang soleh. Jika kamu mendapati kewujudan kasih sayang antara kamu dengannya maka peganglah ia bersungguh-sungguh”.

Indah sungguh kalam ini. Subhanallah. Semoga saya dan kita akan memegang kasih sayang dan manisnya dalam berukhuwwah kerana Allah s.w.t. sesungguhnya apa-apa perkara yang hanya penghujungnya bermatlamatkan redha Allah, mudah-mudahan terasa indah perjalanannya. Hanya sekadar ini coretan untuk waktu ini. insyaAllah bertemu di lembaran lain. Jazakumullah..

Wallahu a’lam

Wardah al-misk

Tuesday, March 30, 2010

Semua Boleh Dicuri Kecuali...



“Semua perkara boleh dicuri melainkan cinta”

Itulah muqaddimah ustaz Fawwaz dalam usrah rasa hati di IKIM. Terasa rugi kerana itu adalah episod terakhir. Simboliknya kerana usrah ini ke udara dan mudah-mudahan ramai yang dapat mengambil manfaatnya. Hanya beberapa kali sahaja saya sempat mendengar. Dikeranakan terkadang mengejar waktu petang membuat itu dan ini. Terkadang terlena kepenatan. Alhamdulillah, masih diberi kesempatan menadah telinga dan mengutip mutiara-mutiara ilmu yang bertaburan.

Saya tersenyum mendengar semangat suara anak arwah ustaz Fadzil Noor, juga adik kepada pensyarah saya, Ustaz Ammar. Lenggok suara seperti ustaz Ammar juga.

Menurut ustaz Fawwaz harta, isteri, suami boleh dicuri. Tapi cinta tak boleh dicuri. Kerana itu ia merupakan sesuatu yang amat berharga, yang boleh membentuk peribadi kita, membentuk masyarakat yang kasih antara satu sama lain. Dan sebab itulah kita kena pupuk rasa cinta sejak dari kanak-kanak lagi. Ajar anak-anak rasa cinta. Bukan cinta yang dusta, tapi cinta yang hakiki. Cinta yang membawa kepada erti rasa bertuhan.

Cinta Dalam Islam




Dalam islam cinta adalah sesuatu yang boleh mendekatkan diri kepada Allah s.w.t. Ia menghidupkan benda yang mati. Dan ia adalah merupakan rahsia dalam kehidupan kita.

Ulamak berkata: cinta ialah cenderung pada sesuatu yang lazat dan indah.

Bila kita sukakan yang indah, kita suka untuk berlama-lamaan dengannya. Kerana fitrahnya insan begitu. Bila indahnya sesuatu yang sementara pun kita merasa gembira dan bahagia, apalagi jika rasa cinta itu kita serahkan kepada Tuhan. Merasa cinta kepada Allah yang bersifat Jamal. Allah itu Yang Maha Cantik, tiada satupun yang indah dan Cantik selain daripada Allah.

Imam Junaid berkata: Aku tidak pernah melihat sesuatu melainkan aku melihat Allah padanya.

Maknanya beliau melihat keindahan yang ada pada Allah. Allah itu bersifat Jamal (cantik dan indah). Dan cintakan Allah merupakan tahap cinta yang paling agung dan tertinggi. Rugilah andai tiada rasa cinta kepada-Nya. Matilah hati orang yang tidak merasa cinta kepada Allah. Kerana Allah itu menghidupkan dan mematikan.

Cinta Itu Menyembuhkan

Kalau kekasih cintakan kekasihnya, dia takkan menyakitinya. Takkan merosakkannya.

Dan bukti cinta Allah ialah Dia tidakkan pernah menyeksa dan mengazab dahi hamba yang sujud kepada-Nya. Kerana apa? Kerana cintanya kepada hambanya. Subhanallah. Inilah cinta suci.
Begitulah hakikatnya, seseorang jika menyayangi seseorang dia tidakkan menyakitinya. Tidak akan melukakan hatinya, sepenuh rasa menjaga tingkah dan kata. Sepenuh menjaga maruah kekasihnya.

Adakah patut orang yang mengucap kata cinta pada isteri, lalu tanpa sebab dipukul dan didera isteri tersebut. Adakah cinta itu suci apabila seorang lelaki merosakkan maruah gadis yang belum halal baginya. Adakah bukti cinta suci itu nanti lahirnya anak luar nikah yang dibuang tanpa rasa belas.

Astaghfirullahal azhim.

Dimana sifat manusia yang diberikan akal untuk menimbang mana yang baik dan mana yang buruk. Tidak keterlaluan jika dikatakan haiwan itu lebih bijak dari manusia yang tidak berperikemanusiaan jika haiwan yang tiada akal itupun boleh menyanyangi, membelai, menyusukan dan menjaga anak yang dilahirkan. Inikan pula manusia yang diberi akal namun perilaku lebih teruk dari haiwan.

Ya Allah, lindungi dan pelihara iman kami. Tuntuni nafsu kami, jangan jadikan diri kami menjadi hamba kepada nafsu. Ampuni kami ya Allah.

Cinta Yang Menyembuhkan



Sesungguhnya cinta itu menyembuhkan bukan menyakitkan. Akibat cinta yang mungkar menatijahkan sesuatu yang menyakitkan. Namun, jika paksinya redha Allah, semuanya mengikut telunjuk dan panduan-Nya. Jika cinta itu menuju kepada cintakan Allah, tenanglah hati dengan rasa redha. Redha pada ketentuannya walaupun terkadang ia bertentangan apa yang sebenarnya dimahukan dan diharapkan.

Allah s.w.t menyeru jiwa-jiwa yang tenang, “kembalilah kepada Tuhanmu, dalam keadaan kamu redha kepada Allah dan Allah redha kepadamu” (surah al-Balad: ayat 28)

Bermakna, jika seseorang mahu kembali kepada Allah dengan jiwa yang tenang dia perlu merasa redha dengan semua takdir dan ketentuan yang Allah berikan padanya. Dan dengan itu, maka Allah juga akan redha kepadanya.

Semoga kita menjadi orang yang redha kepada takdir Allah dan menjadi orang yang Allah redhai insyaAllah. Terpupuk rasa cinta suci bila semuanya kerana Allah ~Pemilik cinta yang hakiki.

Wallahu a’lam

almisk

Friday, February 26, 2010

Ya Rasulallah Ya Habiballah..

(Bingkisan Buat Insan Yang Agung)

Lahirmu dinanti semesta
Peribadimu disenangi sentiasa
Sinar wajahmu menghilang kusam di jiwa
Lembut akhlakmu memikat seisi dunia

Wahai Rasulullah
Tak terucap rasa rindu ini
Terasa tutur bicaramu seakan menyinggahi kami
Kau menyingkap tabir cinta hakiki
Kau mengajar kami erti cinta abadi
Kau mendidik kami tentang ukhuwwah sejati
Kau memimpin kami menuju yang abadi

Masih terkenang di akhir sirahmu
Tika menahan perit maut menjemput
Kau lahirkan rindu, kasih dan kebimbanganmu
Pada nasib ummatmu
Menitis airmata tatkala mengingat
Kau masih mampu melakar kalimah
Ummati.. Ummati..Ummati

Kini kau telah tiada
Terasa suram rasanya jiwa
Seakan hilang cahaya purnama
Dan malam kembali gelita

Dan kini sesungguhnya
Ingin kami meneguh cita-cita
Dan mencerap cinta kedua
Setelah menyulam cinta pada Pencipta
Kerna hati menyimpan sepenuh harap
Moga diizinkan bertemumu ya Rasulallah

Nukilan: al-misk uiam

Sempena memperingati hari kelahiran Kekasih Tercinta (Baginda Sallallahu a'laihi wa sallam), penuhilah hari-hari dengan selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Sallallahu alaihi wa sallam, yang sungguh lahir dari hati sepenuh kerinduan..

Friday, February 19, 2010

RINDU

Sudah berminggu-minggu tidak mengisi laman ini dengan sebarang tulisan.. Alhamdulillah, masih diberi waktu untuk menghabiskan sisa-sisa perjalanan. Sebagai adik, kakak, sahabat atau teman.. soalan merupakan sebahagian perencah hidup. Ia menyedapkan, melengkapkan dan menyempurnakan rasa dalam kehidupan. Hargailah setiap yang sudi bertanya kerana dari situlah kita belajar memikir, menilai dan membuat keputusan dalam kehidupan.


"Kenapa Allah bagi kita rasa rindu? "~
soalan oleh seorang adik yang saya kasihi kerana Allah..

Saya tak dapat menjawabnya kerana jawapan yang termudah untuk diluncurkan adalah kerana ia fitrah. Fitrah itu lahir tanpa dipaksa, HADIAH dari Allah s.w.t. tanda kasih-Nya. Tanda sayang-Nya. Kasih-sayang-Nya yang tidak dapat diterjemahkan dengan kata-kata. Kita tidak boleh samakan kasih-sayang Allah kepada kita sepertimana kasih-sayang kita kepada insan-insan yang kita sayangi.

Berbetulan, saya melayari sebuah blog milik zaujah ustaz Zaharuddin tentang ‘Di sebaliK kerinduan’. Saya merangkap dan membaca, lalu melagukan di dalam hati sendiri bait-bait lirik nasyid hijjaz . ia cukup menggenangkan kolam mata. Setitik jernih air bertakung. Sebak entah kenapa. Terima ksih kepada yang mula mengajukan sebuah pertanyaan tentang rindu, semoga Allah mengurniakan kita dengan rindu-rindu yang dipandu-Nya menuju redha Ilahi.. insyaAllah

Saya nukilkan kembali lirik-lirik tersebut agar berbuah kembali rindu hakiki ini..

RINDU
MUNSYID: HIJJAZ

Rindu itu adalah anugerah dari Allah
Insan yang berhati nurani punyai rasa rindu
Rindu pada kedamaian , rindu pada ketenangan
Rindukan kesejahteraan dan juga kebahagiaan

Orang-orang bertaqwa rindu akan kebenaran
Kejujuran dan keikhlasan keredhaan Tuhannya
Orang mukmin merindukan anak-anak yang soleh
Isteri-isteri yang Solehah keluarga bahagia

Para pencinta kebenaran rindukan suasana
Masyarakat yang terjalin aman dan sejahtera
Merindukan tertegaknya kalimah di muka bumi
Dan dalam merindukan keampunan Tuhannya

Dan seluruh umat itu merindukan cahaya

Yang menyinari kehidupan
Rindu kepada Tuhan..


al-misk
uiam

Wednesday, January 27, 2010

Hanya Berkongsi: Semanis Krim, Surat Cinta & Menjadi Pilihan

Kering sudah fikiran dari memancarkan idea. Kesibukan bukan alasan yang bagus untuk melarikan diri daripada kekurangan dan kelemahan diri dalam mengatur masa. Setiap orang punyai waktu 24jam, tidak ada yang terkurang satu jam, tiada yang lebih satu jam. Namun, cabaran setiap manusia berbeza. Dan itu kekurangan yang saya akui sendiri. Mudah-mudahan berubah.

Semanis Krim


Berbuka puasa bersama sahabat-sahabat dalam satu talam cukup sekali mengimbau kehebatan ukhuwwah. Manisnya ibarat merasa kemanisan ‘krim coklat’. Seorang kakak pernah beritahu, rasalah ukhuwwah itu sampai kita rasakan manisnya semanis krim.

Lucu bila manis ukhuwwah itu disamakan dengan krim coklat, tapi itulah hakikatnya. Kemanisan itu tidak dapat digambarkan, melainkan apabila seseorang itu merasainya sendiri. Moga dapat terus merasai dan mengecapi kemanisan ini sehingga akhir hayat. Biiznillah..

Sebelum berkumandangnya azan, seorang adik memberikan tazkirah berkenaan sepuluh amalan Rasulullah s.a.w. Disebabkan masa yang singkat, beliau hanya sempat menyentuh 2 amalan sahaja. Yang pertama tahajjud, dan kedua sentiasa membaca al-Quran. Dari petah bicaranya, saya menangkap banyak perkara baru. Mungkin selama ini buta sendiri, mata hakiki dan mata hati. Gelap entah kenapa.

Beliau menceritakan pengalaman bertanya seorang pensyarah yang menghafaz al-Quran sejak berumur 12 tahun. Mereka bertanya, bagaimana beliau boleh merasai pentingnya membaca al-Quran serta boleh mendalami ilmu-ilmu yang terkandung dalam al-Quran.

Menarik untuk dikongsi. Katanya, ibaratkan membaca al-Quran itu seperti makanan. Setiap hari kita perlu makan, bila lapar pasti secara automatik kita akan mencari makanan. Oleh itu, saya disiplinkan diri saya untuk membaca al-Quran satu hari satu juzuk. Selagi belum habis saya tidak akan makan. Selepas daripada itu, saya cuba fikirkan perkara yang lain pula. Jadi, saya ingin cuba mengkaji dan memahami isi kandungan al-Quran. Rupa-rupanya terlalu banyak ilmu dalam al-Quran yang selama ini saya tidak tahu. Dengan membaca, memahami dan mengkaji al-Quran saya dapat belajar banyak perkara, bukan hanya hukum-hakam, tetapi kejadian alam semesta, langit ,bumi dan sebagainya.

Begitu lebih kurang bunyi kisah mengenai seorang pensyarah mengenai kehebatan al-Quran. Bila dibandingkan dengan diri sendiri, terasa benar kekurangan dan kelemahan ini. Benar kata adik tersebut, kita sekarang membaca hanya mengharap pahala sahaja tanpa mahu mengkaji dan memahami kandungannya. Allahul musta’an. Moga sedikit-sedikit mahu berusaha ke arah itu.


Surat Cinta dari Allah



Saya teringat Dr Radwan Jamal pernah beritahu, “Al-Quran ni ibarat seperti surat cinta dari Allah s.w.t untuk hamba-Nya. Allah beri al-Quran ini untuk membuktikan yang Dia cintakan kita. Apa perasaan kamu bila dapat surat dari ibuayah? Mesti gembira kan? Kamu mesti akan baca dan menghayatinya. Begitulah juga al-Quran. Ia merupakan surat cinta yang Allah sampaikan untuk hamba-Nya sebagai panduan dan peraturan dalam kita menjalani kehidupan”.

Mari kita bertanya sendiri, tidak gembirakah kita menerima surat cinta. Ini bukan surat dari calang-calang orang, surat cinta ini daripada Pencipta kita, Yang amat mengasihi kita. Surat cinta ini daripada Allah s.w.t buat kita. Buat yang mahu menjadi hamba-Nya sahaja.

Saya dapat bayangkan, jika saya dalam perjalanan menuju ke suatu tempat tanpa diberitahu bagaimana untuk pergi dan ke mana arah yang sepatutnya saya pergi. Tentu saya buntu sendiri. Namun jika ada yang kasihankan saya, tentu dia akan memberitahu dan menunjukkan jalan ke sana supaya saya tidak sesat lalu nantinya berputus asa sendiri.

Ya, itu manusia. Kerana kasihan dan rasa ambil berat, dia akan membantu menunjukkan jalan. Tapi bila Allah yang memiliki jiwa dan jasad kita, lebih-lebih lagilah Dia sayangkan kita. Kerana itu Dia tidak biarkan kita keseorangan, melalui kehidupan dunia bersendirian tanpa menunjukkan jalan menuju ke akhirat-Nya. Kerana tanda sayang-Nya itu, Dia berikan kita panduan yang terkandung dalam surat cinta-Nya (al-Quran).

Menjadi Pilihan


Sepatutnya kita perlu merasa bertuah kerana dipilih oleh Allah untuk dipimpin. Saya teringat satu taujih dari seseorang, kalamnya cukup indah.

“ Bukanlah suatu yang pelik jika seorang bos disayangi oleh semua anak buahnya. Bukan suatu yang pelik jika seorang pemimpin disayangi rakyatnya. Dan bukan suatu yang pelik jika seorang wanita digilai ramai lelaki..

Tetapi suatu yang pelik jika seorang bos hanya menyukai seorang anak buahnya. Suatu yang pelik jika seorang pemimpin hanya menyukai seorang daripada rakyatnya. Dan suatu yang pelik apabila seorang wanita hanya menyintai seorang lelaki..

Dan suatu yang pelikkah bila Allah hanya mencintai beberapa orangdi kalangan hamba-Nya yang terpilih. Jadi, tidak mahukah kita menjadi orang yang terpilih di kalangan hamba-Nya itu?”

Subhanallah. Buta lagi mata hati sendiri.

Bagaimanakah agaknya bila hati mula menilai kelebihan dan kecintaan pada manusia lebih daripada cinta Allah. Memang begitu sukar menafsirkan cinta-Nya kerana hanya yang menginginkannya akan cuba mencari dan memahaminya. Walaupun dengan kesusahan dan kepayahan, dia akan mencari juga walau kadang-kadang tersungkur di pertengahan jalan. Ketika itu, Allah akan pimpinnya perlahan-lahan sehingga hati mula merasai bahawa itulah kasih dan cinta Allah. Dia yang menyembuhkan luka, Dia yang membungakan harapan dalam kehidupan dan menghilangkan keresahan akibat luputnya sesuatu dalam kehidupan dunia.

Firman Allah s.w.t yang bermaksud:

Ketahuilah, bahawa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah- megah antara kamu serta berbangga-bangga tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keredhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu” (surah al-Hadid: 20)

“Berlumba-lumbalah kamu kepada (mendapatkan) ampunan dari Tuhan-mu dan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasul-Nya. Itulah kurnia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah mempunyai kurnia yang besar” (surah al-Hadidi:21)

Wallahu a’lam

@ wardah al-misk ~